Batu Satam/Batu Meteor

Pasti Antik! Pasti Langka!

  • Antik


    by Iwan Setiawan



    iwan.aztech@gmail.com

Batu Satam Terpendam di Kedalaman 50 meter

Posted by batuantik pada 14 November 2008

Kerajinan Batu Satam dari batu Meteor Khas Pulau Belitung (Belitong)

Sebuah batu Meteor besar melebihi bumi atau lebih dikenal oleh para ahli Astronomi Armageddon terdeteksi dari setelit luar angkasa meluncur ke bumi dengan kecepatan yang sangat luar biasa, batu meteor itu diperkirakan dalam beberapa bulan kemudian akan menabrak dan menghancurkan bumi dan seisinya para Ahli astronomi ruang angkasa berkumpul untuk menyelamatkan bumi dari kehancuran itu, Batu meteor tersebut hanya bisa dihancurkan dengan menanamkan bom nuklir ke dalam lapisan batu meteor tersebut, lalu para astronot meluncur untuk melakukan misi tersebut, Cahaya kemilauan terlihat dari bumi dan batu meteor tersebut terpecah menjadi dua, sepihanya batu meteor menghantam bumi menghancurkan gedung-gedung di berbagai Negara namum bumi terselamatkan dari benturan dasyat. Tulisan diatas merupakan adegan dari film Hollywood, yaitu Armageddon

Namun di Pulau Belitung serpihan batu Meteor dari langit merupakan daya tarik sendiri sebagai batu yang unik untuk hiasan yang dipasangkan pada emas, seperti kalung, giwang, bros cincin, tongkat komando dan tasbih oleh pengerajin perhiasan yang lebih dikenal dengan istilah kerajinan Satam, salah satunya pengerajin tersebut adalah Firman Zulkarnain yang biasa dipanggil Firman Satam pria kelahiran pulau Belitung ini yang tinggal di desa Pangkalalang Tanjungpandan telah menekuni usaha ini selama 19 tahun dan telah membawa nama pulau Belitung dikenal secara Nasional maupun Internasional lewat berbagai pameran baik didalam negeri ataupun diluar negeri, berbagai penghargaan telah diterimahnya salah satunya adalah penghargaan Asean Development Citra Award 2007-2008, yang di anugrahi oleh Asean programme Consultant Indonesia Consortium. Dan firman pun selalu tidak melewati setiap acara akbar ulang tahun kota Jakarta yaitu Jakarta Internasional Exfo, walau tanpa dukungan dari pemerintah daerah kabupaten Belitung. Sebagai bentuk promosi souvenir satam, seperti kali ini di Jakarta Fair 2008 Firman mewakili Kabupaten Belitung di stand Propinsi Bangka Belitung begitu menurut Firman para pengunjung sangat antusias untuk membeli ataupun sekedar melihat-lihat kerajinan satam yang berbagai bentuk, Sovenir satam yang di jual firman dari harga 100 ribu sampai satu juta rupiah, namun dipasaran banyak juga satam yang palsu di jual dari orang-orang yang tidak bertanggung jawab demi mendapatkan keuntungan, untuk mengetahui satam yang asli letakan telapak tangan diatas satam maka akan terasa medan energi.

Soevenir Satam ini mungkin hanya satu-satunya yang ada didunia yang berasal dari pulau Belitung, meski demikian tidaklah mudah untuk mendapatkan satam di pulau Belitung untuk dijadikan kerajianan, biasanya para pengerajin mendapatkan Batu satam dari para penambang timah darat, mereka menemukan satam ini secara kebetulan dari perut bumi dengan kedalaman 50 meter, yang terbawah oleh pipa pompa penghisap air yang akan di arahkan kesakan yaitu tempat untuk memisahkan pasir dan timah. Istilah satam diambil oleh bahasa warga keturunan china yang berada di pulau Belitung SA yang artinya pasir sedangkan TAM artinya empedu. Jadi satam berarti empedu pasir sedangkan warga pribumi Belitung sendiri mengartikan satam adalah Batu hitam. Namun keterangan dari buku de Ontwikkeling Van het Eiland Bilitton, Van De Billiton maatschappij karangan door J C mollema yang diterbitkan S graven Maartinus Nijhoff 1922 . seorang berkebangsaan Belanda yang bernama Ir.N Wing Eston dari akademi Amesterdam Belanda menamain bebatuan meteor ini dengan istilah Billitonite yang artinya batu pulau Belitung, batu ini berasal dari luar angkasa meledak beberapa ribu tahun yang lalu dan sepihan-sepihan kecil partikel kaca berkilauwan bagai hujan jatuh kebumi menyebar ke beberapa daerah seperti pulau Jawa didekat Solo, Arab, Australia, Cekoslowakia lalu terbenam didalam permukaan tanah hingga air memahat bebatuan ini membentuk guratan-guratan berupa ukiran-ukiran alami yang indah, sedangakan warna hitam dari batu ini berasal dari pencampuran zat asam karbon dan zat mangan meski demikian tidak diketemukan lagi bebatuan ini didaerah lain selain Pulau Belitung untuk di buat berbagai kerajianan perhiasan.

Batu satam juga di kalangan masyarakat Belitung dipercaya mempunyai kekuatan magis sebagai penangkal penolak racun dan unsur makhluk-gaib berupa jin, untuk hal ini boleh percaya atau tidak namun sebagian wisatawan yang berkunjung ke pulau ini selalu ingin menyempatkan diri membeli Souvenir ini sebagai cendramata khas Pulau Belitung

Written BY : Ki Agus Wahyudi di Begalor.com
Diangkat dari Website Universitas Bangka Belitung
http://www.ubb.ac.id/featurelengkap.php?judul=Kerajinan%20Batu%20Satam%20dari%20batu%20Meteor%20Khas%20Pulau%20Belitung%20(Belitong)&&nomorurut_berita=124

3 Tanggapan to “Batu Satam Terpendam di Kedalaman 50 meter”

  1. Hi, this is a comment.
    To delete a comment, just log in, and view the posts’ comments, there you will have the option to edit or delete them.

  2. noviandi said

    penjual satam belitung …
    satam di jamin asli..
    banyak pilihan…
    hub : 085669573335(sms only)

  3. Aslmk,Ijin masuk nih Kuli Tongkat Komando TNI Polri PDH & PDL Ebony Purba kayu bertuah antik unik & saya ada beberapa batu2 satam dgn keadaan batu msh bongkahan mengkilat,urat dalam & biasa,
    bentuk unik,urat membentuk,ikan,cumi2,muka,
    tulisan / huruf ,V, v dan H
    ada beberapa ( 3 biji) Lapadz allah dan muhammad ,silahkan minta foto ulang batu satam UNIK dan AntiK saya di Pin Bb : 24C79688 dan Sms / what’s app : 081218101985 ( Ebony Purba Tongkat Komando TNI & Polri PDH & PDL )

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: